@DianOnno is Travel Junkie Too

Traveljunkieindonesia.com – Dian Octarina Wulandari Subarna Danamihardja Atmawinata disingkat Dian Onno 😀

Beliau adalah seorang full time freelance mulai jualan barang sampai translator. Selain itu beliau juga memiliki impian membuat blog travel seperti www.traveljunkieindonesia.com *ciee keren ya blog saya 😀

Dian Onno ini, bisa dibilang seorang Travel Junkie Wanita Indonesia. Kenapa? Skala 1-10 itu kira-kira 12 lah 😀 Sangat addict banget untuk traveling, dan pengen mematahkan anggapan orang kalau travelling harus banyak doit, padahal ga juga. Skala prioritas aja, kalo cewe-cewe lain lebih suka spend uangnya buat beli baju, sepatu dkk. Saya wajib nyisihin uang setiap bulan buat traveling (ya beli baju dan sepatu juga sih hahahaha i’m just a girl lah.. dan shoe fettish hehe..) Jadi tiap bulan, saya pasti masukin uang ke semacam tabungan rencana yang baru bisa diambil dalam jangka waktu tertentu.. misalnya 6 bulan, 1 tahun atau 2 tahun… untuk mastiin saya punya dana traveling… walaupun ga pernah bikin rencana travel jauh in advance sih, suka ga jadi… kadang jaman dulu sih diajakin besok berangkat juga kalo ada uang dan waktu ya berangkat hehe” itu katanya.

Kalau ngobrol ngalor-ngidul tentang trip keliling dunia, benua yang belum pernah diinjak oleh Dian Onno itu afrika, kalau Indonesia yang belum pernah diinjak itu Indonesia timur. Beliau masih memiliki mimpi untuk ambil next destination itu Indonesia timur dan afrika. “I would love to go to sulawesi, raja ampat, papua and NTT. Kalo Afrika maunya ke Afrika Selatan, Egypt, Maroko deh… kalo bisa ke tempat lain ya syukur”. Ujarnya.

Saking junkienya dengan traveling, Dian Onno memiliki tempat favorite. “My fav destination is definitely BALI, pulau favorit juga BALI. Titik! Hehe utk peringkat selanjutnya sih berubah-rubah tergantung mood dan situasi”. Katanya. Yes yes yes! Bali itu memang ga ada bosannya ya. I love Bali 😀

Dalam traveling, Dian Onno itu sangat suka “meet new people, new culture, new places. Kenapa? “karena emang suka banget belajar bahasa, culture dkk belum lagi adventure2nya, dan cerita2 aneh yang didapat waktu travel”. Ucapnya. Selain itu, beliau memilik pengalaman unik hampir ditangkap polisi di Milan hoho… lalu, numpang tinggal sama orang baru dikenal dan semuanya bener-bener menjadi pembelajaran dan memperkaya hidup seorang Dian Onno.

 

Dibalik keunikannya itu, Dian paling tidak bisa pergi ke kamar mandi/wc/toilet tanpa air seperti di negara-negara wong londo alias bule. “gw nih OCD lah, jijian gitu orangnya jadi mesti bersih… pergi kemana-mana ga usah ke tempat mewah tapi mesti bersih.. my biggest problem kalo di western country adalah kebiasaannya ke toilet kagak pake air.. I think it’s disgustingly filthy!!! Bersyukurlah saya lahir sebagai orang Indonesia yang punya air berlimpah dan biasa basuh-basuh pake air, mandi 2x sehari dan wudhu 5x sehari hehehe selain itu gak tau deh…”

Selain itu, untuk mengurangi emisi, use water untuk basuh-basuh di toilet okay… Pengurangan tissue toilet akan membantu mengurangi pohon yang ditebang. Air kita bisa gunakan dengan hemat dan kita recycle biar bersih lagi.. tapi kalo pohon dan kayu sulit jekkk Hehehe…”. *keukeuh geulueh ama kebiasaan cebok kering* paparnya 😀

Dian sangat lah concern dengan social and environment issues, dalam kehidupan sehari-hari beliau selalu berusaha melakukan sesuatu untuk support hal itu. Misalnya, di rumah dian pakai lampu hemat energi, terus berusaha hemat air, mengkategorikan sampah, berusaha recycle, mematikan lampu dan peralatan lain kalau tidak digunakan.

In terms of travelling, “gw emang kebanyakan pake public transport… karena lebih murah juga hahaha… plus emang tanpa disadari kita juga mengurangi pembuangan gas CO2 dari kendaraan. Cara lain buat ngurangin emisi misalnya makan di tempat (jangan take away, karena kalau take away akan memperbanyak sampah) kurangi makan daging, karena industri peternakan itu adalah penghasil emisi gas yang cukup besar (khususnya sapi dan domba/kambing). Gw ga bilang kita mesti jadi vegan semua, ga lah itu kan pilihan, gw juga masih omnivoracious kok (pemakan segala dan banyaaak haha..) tapi dengan mengurangi konsumsi daging merah juga kan emang lebih baik buat kesehatan tubuh dan kesehatan lingkungan. Gw udah bertahun-tahun ga lagi makan sup hiu sejak liat dokumenter soal pembantaian hiu”.

Plan your itinerary carefully, selain mengemat biaya, juga bisa mengurangi emisi yang kita sumbang karena sering travel pake pesawat…”.

“Jangan bawa baju kebanyakan, dari segi praktikal ya bikin berat di jalan, ada extra weight kalo di pesawat, ga bisa masuk bagasi lah dkk… plus kalo kita nyuci nanti nambah2in polusi dari deterjen… Kepada ibu-ibu dan kaum wanita atau pria yang kalo travel udah kaya pindahan, tolong dikurangi lah.. masa pergi tiga hari bawaaannya sama kaya gw pergi 2-3 minggu??” Hehe 😀

Jangan kebanyakan pake plastik keresek buat bungkus sepatu, alat mandi dkk Pake wadah yang bisa digunakan berkali-kali aja lah…..pokonya stop buying unnecessary things…”. berikut tips & tricks dari Dian. Udah? Belom. Masih banyak tips & trick dari beliau 😀

“Eat local food and produce, jangan mesti makan nasi mulu hehe.. buat gw nasi adalah makanan pokok terenak, tapi ya ga mesti makan nasi tiap hari lah kalo ga ada nasi… try local food and produce from local market… memperkaya selera dan experience kita, dan juga mengurangi emisi CO2 dalam pengiriman bahan-bahan kan?? Plus menambah penghasilan orang-orang local…”.

“Actually there are so many simple things yang tidak nyusahin yang bisa dilakukan buat bantu mengurangi emisi CO2  dan menjaga lingkungan, ga mesti beli tempat sampah yang khusus organik, ga mesti kita punya mobil hybrid dll kalau bisa begitu ya bagus, tapi kalo ga bisa pun kita lakukan yang kita bisa aja dulu”.

Yang paling penting, JANGAN BUANG SAMPAH SEMBARANGAN!! What is the point lu matiin lampu dalam sejam, kalo seumur hidup lo buang sampah sembarangan?? Gw liat masi banyak yang ikut euphoria earth hour tapi ga go green dalam kehidupan sehari-hari. Hhhhh…”. Begitu lah sang Dian Onno memberikan wejangan panjang lebar mengenai tips & tricks hingga ramah lingkungan dalam mengurangi emisi CO2.

Apa pendapat Dian Onno mengenai Why would you go to other countries when the real paradise is right here (Indonesia) Dan, dalam turut mengurangi emisi CO2 >> In terms of mengurangi emisi CO2 dan explore Indonesia sih ok ya, gw sih emang suka travel Indonesia dan juga ke tempat lain… So yes in a way travelling semakin jauh akan semakin meningkatkan emisi… Tapi buat gue yang penting itu harus ada keinginan dan inisiatif dari government untuk serius mikirin pariwisata Indonesia. Jadi banyak orang yang pengen traveling ke Indonesia. Alam Indonesia itu udah bagus banget.. tapi kan butuh dukungan sepeti infrastruktur, jalan, fasilitas umum, keamanan, dll. Dan, yang bikin industri pariwisata ini berkembang… kalo gak kan, alam yang bagus malah rusak karena gak ditata dengan baik!”. Ujarnya.

 

Lalu, Kalo tagline facebook gw dulu adalah “I plan to visit all beautiful islands in Indonesia” jadi ya gw sangat mendukung explore Indonesia. the thing is gw gak melihat ada yang salah kalau gue juga mau visit other countries. Yang jadi masalah sekarang adalah banyak sekali orang-orang Indonesia yang belum pernah travel dan explore Indonesia tapi mereka udah ke mancanegara… Iya kan? Nah memang butuh effort dari pemerintah khususnya, untuk tidak hanya promote, tapi juga support pariwisata dengan penyediaan infrastruktur dan fasilitas, yang bikin orang nyaman untuk explore Indonesia”.

“Bandara Soekarno Hatta aja kaya gitu coba bentuknya?? Gimana kita mau pake public transport kalo gak ada disediain ama pemerintah? Pemerintah ni hobinya promosi, pameran di luar negeri tapi ga mau ngeluarin effort untuk bangun dan maintain industrinya.

Kalau udah kaya gitu kan pasti oke banget, karena justeru travel di Indonesia ini ga akan terlalu meninggalkan jejak karbon… Coba lo naik sepeda di NY? Kan ga asik?? Tapi kalo keliling desa-desa di penjuru Indonesia naik sepeda? Wuih pasti menyenangkan, udaranya bersih, orangnya ramah-ramah ummm…”. Coba ya tolong pemerintah, departemen pariwisata, dan kroni-kroninya baca blog ini! Seorang Dian Onno curhat untuk mu lho *Plak Plak Plak… 😛

Lho kok jadi sesi curhat gini? Ga papa lah hoho… ini pertanyaan terakhir untuk Dian, “On social media, I see young Indonesians who are very proud to show off photos taken from holiday trips to other countries,”. Apa pendapat mu Dian?

Yah, gw juga pajang foto-foto gue di luar negeri.. tapi bedanya gue juga pajang foto-foto gue di Indonesia.. di kalimantan yang gersang aja I managed to take a very beautiful pic of the beach (padahal itu ga biru2 amat lautnya) dan beberapa orang kasih like dan pengen kesana hihihi padahal gersang bener tu tempat…”

I tend to look at myself as warga dunia, in terms of sharing with people around the world, eliminating prejudice and stereotype antara orang-orang di dunia.. Gw sangat nasionalis dan cinta banget ama Indonesia. Tapi bukan berarti kita jadi chauvinist dan punya prejudice ama orang lain yang beda suku, bangsa, negara, kulit, agama dll.”

Menurut gue sih ga ada salah2nya amat ya majang foto di luar nagrek… yang salah tuh kalo orang Indonesia tapi kerjaannya jelek-jelekin negara sendiri, kritis itu beda lho ama jelek-jelekin… Orang Indonesia tapi gak bisa bahasa Indonesia (Yes, you putri Indonesia!! I’m talking to you!) Dan, orang Indonesia yang mendewa-dewakan negara lain gitu.. karena tiap tempat pasti ada plus minus-nya lah.. tugas kita sebagai generasi muda untuk bikin negara kita lebih maju berkembang gitu…”

“I blame those corrupted politicians (dan industri sinetron) yang bikin bangsa kita jadi bobrok”. Tuh kan Dian curhat lagi, sekarang putri Indonesia yang mesti baca blog ini hoho…

Dalam beberapa hal yang dapat dipelajari dari traveling and living abroad seoarang Dian adalah menyadari “how beautiful and rich Indonesia is….” Yups, Kalau dari segi infrastruktur Indonesia mungkin kalah, tapi kalau dari nature, people, culture, bener-bener deh there’s no place like Indonesia & bikin setiap orang bilang “grateful bisa lahir dan hidup di Indonesia” 😀

Jadi ingin muter lagunya Koesplus – Nusantara II Mixed By BhFest

Follow her on Twitter @DianOnno

Follow TJ on Twitter @TravelJunkieID

Share this...
Share on Google+Share on FacebookShare on LinkedInTweet about this on Twitter

2 Comments

  1. Wow.. Makasih ya @TravelJunkieID hehe itu gak diedit ya? bener-bener omongan gue yang cablak ituuh
    *siap-siap dilempar pemerintah dan putri Indonesia*
    Jaya selalu ya Travel Junkie Indonesia!!
    See you @ Raja Ampat *mmmuaaachhh*

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *